PT. SUMBER BUDIMULIA ADIPUTRA
    JL. PRIYOBADAN NO. 8 SOLO - 57131 TELP./FAX. (0271) 716831 / 727282
    JL. GAJAH MADA 123B SOLO - 57132 TELP. (0271) 715109
    e-mail: manajemen@outea.net   produk@outea.net
 Home Company Profile Product Marketing Plan Program Promo Informasi LOG IN


KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN
NOMOR: 386/MEN.KES/SK/1V/1994
TENTANG: PEDOMAN PERIKLANAN : OBAT BEBAS, OBAT TRADISIONAL, ALAT KESEHATAN, KOSMETIKA, PERBEKALAN KESEHATAN RUMAH TANGGA DAN MAKANAN-MINUMAN.

PEDOMAN PERIKLANAN OBAT TRADlSIONAL

-->> lihat juga: Petunjuk Lengkap Publikasi | Petunjuk Teknis Publikasi | Kepmenkes RI No. 386/Menkes/SK/IV/1994 | Informasi Ou Tea <<--

  1. LATAR BELAKANG
    1. Obat tradisional mempunyai kedudukan yang khusus dalam masyarakat, karena merupakan warisan budaya bangsa di bidang kesehatan. Obat tradisional diperlukan masyarakat, terutama untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, memelihara keelokan tubuh serta kebugaran. Disamping itu ada beberapa yang dapat digunakan untuk mengobati penyakit.
    2. Dengan kemajuan teknologi dan meningkatnya keinginan masyarakat untuk menggunakan obat tradisional, maka obat tradisional tidak lagi menjadi ramuan yang dibuat untuk keperluan keluarga, tetapi sudah menjadi barang dagangan. Obat tradisional seperti obat, merupakan barang yang mempunyai sifat khusus, karena itu penanganannya termasuk periklanannya perlu pengamanan khusus.
    3. Untuk melindungi masyarakat terhadap obat tradisional yang tidak tepat dan atau merugikan kesehatan, maka penandaan dan informasi termasuk iklan obat tradisional, harus memenuhi persyaratan obyektifitas dan kelengkapan serta tidak menyesatkan.
    4. Oleh karena itu Departemen Kesehatan melakukan pengendalian dan pengawasan terhadap penyebaran informasi obat tradisional termasuk periklanan obat tradisional.

  2. DASAR HUKUM
    1. Undang-Undang nomor 10 tahun 1961 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang nomor 1 tahun 1961 tentang Barang menjadi Undang-Undang.
    2. Undang-Undang nomor 11 tahun 1966 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pers sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang nomor 4 tahun 1967 Undang-Undang nomor 21 tahun 1982.
    3. Undang-Undang nomor 3 tahun 1992 tentang Kesehatan.
    4. Keputusan bersama Menteri Kesehatan dan Menteri Penerangan Rl nomor 252/Men.Kes/SKB/VIl/1980 dan nomor 122/Kep/Men.Pen/1980 tentang Pengendalian dan Pengawasan Iklan Obat, Makanan Minuman, Kosmetika, dan Alat Kesehatan.
    5. Peraturan Menteri Kesehatan Rl nomor 246/Men.Kes/Per/V/1990 tentang izin Usaha Industri Obat Tradisional dan Pendaftaran Obat Tradisional.
    6. Peraturan Menteri Kesehatan Rl nomor 220/Men.Kes/Per/lX/1976 tentang Fitofarmaka.

  3. PETUNJUK TEKNIS
    Iklan obat tradisional secara umum harus mengacu pada "Tata Krama dan Tata Cara Periklanan Indonesia" dan khusus untuk hal-hal yang bersifat teknis maka penerapannya harus didasarkan pada pedoman ini:

    1. UMUM
      1. Obat tradisional dapat diiklankan apabila telah mendapat nomor persetujuan pendaftaran dari Departemen Kesehatan Rl.
      2. Iklan obat tradisional dapat dimuat pada media periklanan setelah rancangan iklan tersebut mendapat persetujuan dari Departemen Kesehatan RI.
      3. Iklan obat tradisional tidak boleh mendorong penggunaan obat tradisional tersebut secara berlebihan.
      4. Iklan obat tradisional tidak boleh diperankan oleh tenaga kesehatan atau seseorang yang berperan sebagai profesi kesehatan dan atau menggunakan setting yang beratribut profesi kesehatan atau laboratorium.
      5. Informasi mengenai produk obat tradisional dalam iklan harus sesuai dengan kriteria yang ditetapkan dalam Pasal 41 Ayat (2) Undang-Undang nomor 23 tahun 1992 tentang Kesehatan sebagai berikut :
        • Obyektif : harus memberikan informasi sesuai dengan kenyataan yang ada dan tidak boleh menyimpang dari sifat kemanfaatan dan keamanan obat tradisional yang telah disetujui.
        • Lengkap : harus mencantumkan tidak hanya informasi tentang khasiat dan kegunaan obat tradisional tetapi juga memberikan informasi tentang hal-hal yang harus diperhatikan misalnya adanya kontra indikasi, efek samping, pantangan dan lainnya.
        • Tidak menyesatkan : informasi obat tradisional harus jujur akurat, bertanggungjawab serta tidak boleh memanfaatkan kekuatiran masyarakat akan suatu masalah kesehatan Disamping itu, cara penyajian informasi harus baik dan pantas serta tidak boleh menimbulkan persepsi khusus di masyarakat yang mengakibatkan penggunaan obat tradisional yang berlebihan dan tidak benar.
      6. Iklan obat tradisional tidak boleh menggunakan kata-kata : super ultra istimewa, top, tokcer, cespleng, manjur dan kata-kata lain yang semakna yang menyatakan khasiat dan kegunaan berlebihan atau memberi janji bahwa obat tradisional tersebut pasti menyembuhkan.
      7. Iklan obat tradisional tidak boleh memuat pernyataan kesembuhan dari seseorang, anjuran atau reomendasi dari profesi kesehatan, peneliti, sesepuh, pakar, panutan dan lain sebagainya.
      8. Iklan obat tradisional tidak boleh menawarkan hadiah atau memberikan pemyataan garansi tentang khasiat dan kegunaan obat tradisional.
      9. Iklan obat tradisional tidak boleh menampilkan adegan, gambar, tanda, tulisan dan atau suara dan lainnya yang dianggap kurang sopan.
      10. Iklan obat tradisional tidak boleh mencantumkan gambar simplisia yang tidak terdapat dalam komposisi obat tradisional yang disetujui.
      11. Iklan yang berwujud artikel yang menguraikan tentang hasil penelitian harus benar-benar berkaitan secara langsung dengan bahan baku (simplisia) atau produknya, dan informasi tersebut harus mengacu pada hasil penelitian yang dapat dipertanggungjawabkan.
      12. Pada setiap awal iklan obat tradisional dicantumkan identitas kata JAMU dalam lingkaran.
      13. Pada setiap akhir iklan obat tradisional harus mencantumkan spot peringatan sebagai berikut:
        BACA CARA PEMAKAIAN
      14. Ketentuan minimal yang harus dipenuhi untuk peringatan pada butir (13) sebagai berikut:
        1. Untuk media televisi, spot iklan harus dicantumkan dengan tulisan yang jelas terbaca pada satu gambar terakhir dengan . ukuran minimal 30 dari layar kaca dan ditayangkan minimal selama 3 detik.
        2. Untuk media radio, spot iklan harus dibacakan dengan jelas dengan nada suara tegas, pada akhir iklan.
        3. Untuk media cetak, spot iklan dicantumkan dengan ketentuan sebagai berikut:
          1. Tulisan harus jelas terbaca dan terlihat menyolok.
          2. Huruf yang digunakan harus merupakan huruf kapital. Hitam dan tebal (bold letter).
          3. Ukuran huruf minimal harus sama dengan huruf body copy.
          4. Diberi kotak tepi hitam.
      15. Iklan obat tradisional khusus untuk media cetak harus mencantumkan nomor pendaftaran.
      16. Dilarang mengiklankan obat tradisional yang dinyatakan berkhasiat untuk mengobati atau mencegah penyakit kanker, tuberkolosis, poliomelitis, penyakit kelamin, impotensi, tiphus, kolera, tekanan darah tinggi, diabetes, lever, dan penyakit lain yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan.

    2. KHUSUS
      1. GOLONGAN SEHAT PRIA
        • Obat tradisional yang termasuk golongan sehat pria seperti Sehat Perkasa, Pria Perkasa, Pria Jantan, dan lain sebagainya, hanya boleh mencantumkan kegunaan sesuai dengan tujuan penggunaan yang disetujui pada pendaftaran.
        • Iklan obat tradisional ini dilarang memberikan informasi bahwa jamu ini mempunyai kegunaan sebagai aprodisiak atau meningkatkan kejantanan, kecuali bila pada etiket disetujui pencantuman klim tersebut.
        • Iklan jamu ini dilarang memberikan informasi bahwa penggunaan jamu ini akan memberikan penampilan prima, memberikan energi yang berlebih.
        • Kata-kata merukunkan suami istri dan semakna dilarang dicantumkan dalam Iklan obat tradisional ini.
      2. GOLONGAN SEHAT WANITA
        • Obat tradisional yang termasuk golongan sehat wanita hanya boleh mencantumkan kegunaan sesuai dengan tujuan penggunaan yang disetujui pada pendaftaran.
        • Iklan obat tradisional golongan sehat wanita, dilarang memberikan informasi atau menjanjikan dapat mengubah penampilan wanita menjadi lebih ayu, umur panjang dan kata-kata lain yang semakna.
        • Iklan jamu ini dilarang memberikan informasi bahwa penggunaan jamu ini akan memberikan penampilan prima, memberikan energi yang berlebih.
      3. GOLONGAN GALIAN SINGSET
        • Iklan obat tradisional yang termasuk golongan galian singset, hanya boleh mencantumkan kegunaan sesuai dengan tujuan penggunaan yang disetujui pada pendaftaran.
        • Iklan obat tradisional golongan galian singset dilarang memberikan informasi atau menjanjikan dapat mengubah bentuk badan menjadi langsing dan monthok dengan sekejap.
        • Iklan obat tradisional ini harus memberikan informasi tentang hal-hal yang tidak diinginkan yang kemungkinan timbul akibat minum jamu tersebut seperti: mencret, lemas dan lain-lain.
      4. GOLONGAN JAMU KEPUTIHAN
        • Iklan obat tradisional yang termasuk golongan keputihan, hanya boleh mencantumkan kegunaan sesuai dengan tujuan penggunaan yang disetujui pada pendaftaran.
        • Iklan obat tradisional golongan keputihan, tidak boleh mencantumkan informasi atau menjanjikan dapat mengobati segala macam keputihan, kecuali bila pada etiket disetujui pencantuman klim tersebut.
        • Kata-kata merukunkan suami istri dan yang semakna, dilarang dicantumkan dalam iklan obat tradisional ini.
      5. GOLONGAN HAID TERATUR
        • Iklan obat tradisional yang termasuk golongan haid teratur, hanya boleh mencantumkan kegunaan sesuai dengan tujuan penggunaan yang disetujui pada pendaftaran.
        • Iklan obat tradisional golongan haid teratur dilarang memberikan informasi baik secara langsung atau tidak langsung yang akan memberi akibat merugikan pada peminumnya. Dari pengalaman ada yang menggunakan obat tradisional ini untuk menggugurkan anak yang tidak diinginkan, yang berakibat lahir bayi cacat badan.
      6. GOLONGAN HABIS BERSALIN
        • Iklan obat tradisional yang termasuk golongan habis bersalin, hanya boleh mencantumkan kegunaan sesuai dengan tujuan penggunaan yang disetujui pada pendaftaran.
        • Iklan obat tradisional golongan ini, sangat dianjurkan untuk memberikan informasi yang dapat merangsang peminumnya agar memperbaiki gizi, sehingga kondisi ibu dan anak akan meningkat.
      7. GOLONGAN PELANCAR ASl
        • Iklan obat tradisional yang termasuk golongan pelancar ASl, hanya boleh mencantumkan kegunaan sesuai dengan tujuan penggunaan yang disetujui pada pendaftaran.
        • Iklan obat tradisional ini, dilarang memberikan informasi atau menjanjikan dapat mengencangkan dan atau memperbesar payudara, atau kata-kata lain yang secara langsung atau tidak langsung dapat mengubah payudara menjadi monthok.
      8. GOLONGAN JERAWAT
        • Iklan obat tradisional golongan jerawat, hanya boleh memberikan informasi untuk meringankan atau mengobati jerawat, atau indikasi lain yang disetujui pada pendaftaran.
      9. GOLONGAN PEGEL LINU
        • Iklan obat tradisional yang termasuk golongan pegel linu, hanya boleh mencantumkan kegunaan sesuai dengan tujuan penggunaan yang disetujui pada pendaftaran.
        • Iklan obat tradisional golongan ini, dilarang memberikan informasi atau menjanjikan kesembuhan untuk penyakit rematik dan sejenisnya. Jamu ini hanya terbatas untuk mengurangi rasa capai dan mengobati gejala masuk angin.
      10. GOLONGAN PAREM
        • Iklan obat tradisional golongan parem, hanya boleh diinformasikan untuk mengurangi rasa capai, pegai dan indikasi lain yang disetujui pada pendaftaran.
      11. GOLONGAN DEMAM
        • Iklan obat tradisional golongan demam, hanya boleh memberikan informasi untuk meringankan sakit seperti : greges-greges, meriang, sakit kepaia, menurunkan panas dan indikasi lain yang berhubungan dengan demam.
      12. GOLONGAN PENCAHAR
        • Iklan obat tradisional golongan pencahar, hanya boleh memberikan informasi untuk pengobatan susah buang air besar.
        • Iklan obat tradisional golongan pencahar dilarang memberikan informasi penggunaan untuk : menguruskan badan atau untuk melangsingkan tubuh.
        • Iklan obat tradisional golongan pencahar sangat dianjurkan untuk memberikan informasi:
          1. Penggunaan pencahar, hanya bila benar-benar diperlukan.
          2. Membiasakan makan buah-buahan, sayuran, dan makanan berserat lainnya.
      13. GOLONGAN SARIAWAN, SAKIT TENGGOROKAN ATAU OBAT KUMUR
        • Iklan obat tradisional golongan sariawan. sakit tenggorokan atau obat kumur, hanya boleh memberikan informasi untuk pengobatan sariawan, sakit tenggorokan dan atau higiene mulut, sesuai dengan tujuan penggunaan yang disetujui pada pendaftaran.
        • Untuk obat tradisional yang penggunaannya tidak boleh ditelan, supaya memberikan informasi penggunaannya secara jelas.
        • Iklan obat tradisional golongan ini sangat dianjurkan untuk memberikan informasi tentang pentingnya menjaga kebersihan mulut.
      14. GOLONGAN SAKIT KULIT, LUKA DAN GATAL
        • Iklan obat tradisional golongan sakit kulit, luka dan gatal, hanya boleh memberikan informasi untuk pengobatan penyakit kulit sesuai dengan tujuan penggunaan yang disetujui pada pendaftaran.
      15. GOLONGAN WASIR
        • Iklan obat tradisional golongan wasir hanya boleh memberikan informasi untuk mengobati gejala dan atau meringankan sakit yang berhubungan dengan wasir.
      16. JAMU ULU HATI
        • Iklan obat tradisional golongan ulu hati hanya boleh memberikan Informasi untuk meringankan gejala sakit ulu hati seperti mual, kembung, nyeri dan lainnya.
        • Iklan obat tradisional golongan ini sangat dianjurkan untuk memberikan informasi yang dapat merangsang peminumnya agar membiasakan makan teratur dan hidup teratur.

  4. PENUTUP
    1. Iklan obat tradisional iainnya yang belum diatur dalam Pedoman Periklanan Obat Tradisional ini, materinya harus memenuhi ketentuan sesuai dengan klim yang telah disetujui pada pendaftaran obat tradisional tersebut.
    2. Iklan Fitofarmaka (Obat tradisional yang telah didukung uji fitofarmaka), akan diatur kemudian.

-->> lihat juga: Petunjuk Lengkap Publikasi | Petunjuk Teknis Publikasi | Kepmenkes RI No. 386/Menkes/SK/IV/1994 | Informasi Ou Tea <<--


Copyright 2004 - 2017 PT. SUMBER BUDIMULIA ADIPUTRA
Web design and scripts Copyright by Gunawan Agung Wibowo.
Allright reserved, protected by HAKI Indonesia and International Laws.